Posts

Showing posts from February, 2019

Misteri duit bawah bantal bayi

Image
Kalau sebelum ni dalam entri bertajuk Kenduri kahwin | salam berisi vs ang pow aku dah share tentang budaya melayu bila menghadiri walimah kenduri kahwin. Kali ni tentang budaya orang kita bila menziarahi bayi pula. Sebab aku baru sahaja menimang cahaya mata, jadi ramai la yang datang ziarah nak tengok baby. Alhamdulillah. Cuma aku agak terkejut bila orang dah balik, aku tengok bawah bantal bayi tetiba ada duit! Duit bawah bantal bayi Ingatkan duit dari alam bunian.. hahahaha.. mana la tau, anak aku ni ada karamah ke per.. tetiba je duit muncul bawah bantal. hahaha. . rupanya tetamu yang datang ziarah yang selitkan duit tu bawah bantal. Serius aku baru tau tentang adat kalau nak ziarah bayi, selitkan duit bawah bantal bayi ni. Kalau setakat adat salam berisi masa kenduri tu aku tau la. Terkejut jugak la. Kalau pasal bawak hadiah tu, aku tau la jugak. Tapi bab selit duit ni, baru 1st time tahu. Dah la selama ni setiap kali aku ziarah baby masa zaman bujang dulu, ziarah ta

Tahnik | belah mulut

Image
Tahnik | belah mulut Kalau sebelum ni aku dah share pasal amalan cukur rambut bayi, kali ni aku nak cerita pasal tahnik pulak. Sebab hari tu lepas je aku cukur rambut Ali, terus aku dengan pak mentua aku buat amalan tahnik pulak. Dalil tahnik hadis daripada Anas bin Malik RA, katanya: “Aku membawa Abdullah bin Abu Talhah al-Ansari RA yang baru lahir menemui Rasulullah SAW pada ketika itu, baginda memakai aba’ah (العباءة) sedang melumurkan untanya dengan minyak. Baginda bertanya: “Adakah kamu membawa tamar?” Aku menjawab: “Ada,” lalu aku menyerahkan beberapa biji kepada Baginda. Baginda pun memasukkan beberapa itu ke dalam mulut dan mengunyah-ngunyahnya. Kemudian, baginda membuka mulut Abdullah dan memasukkan tamar tersebut. Bayi itu pun menggerak-gerakkan lidah sambil menghisap manisnya. Kemudian, Rasulullah SAW bersabda: “Kesukaan orang Ansar ialah buah tamar”. Lalu Baginda menamakannya Abdullah.” (Riwayat Muslim (2144), lihat syarh sahih muslim, jld. 7 hlm. 269) Had