Skip to main content

hadiri jemputan walimatul 'urus



Sabtu ni, insyaAllah, akan beronvoi ke kenduri kahwin seorang kawan. budak satu kos, satu batch. Kahwin muda. Kalau dulu, masa beliau akad nikah, aku tak dapat nak pi. tapi kali ni, insyaAllah, untuk walimatul 'urus beliau, aku dapat pi.


berkonvoi dengan moto sejauh 60 km. harap2 semuanya berjalan lancar. ameen..

Apa2 pon, jom baca beberapa hadis berkenaan menghadiri jemputan kenduri kahwin (walimatul ‘urus)


Rasulullah SAW bersabda;

“Hak muslim pada muslim yang lain ada enam yaitu: (1) Apabila bertemu, berilah salam padanya, (2) Apabila diundang, penuhilah undangannya, (3) Apabila dimintai nasihat, berilah nasihat padanya, (4) Apabila dia bersin lalu mengucapkan ’alhamdulillah’, doakanlah dia (dengan mengucapkan ’yarhamukallah’), (5) Apabila dia sakit, ziarahilah dia, dan (6) Apabila dia meninggal dunia, iringilah jenazahnya.” (HR. Muslim)

"Apabila kamu dijemput untuk menghadiri majlis kenduri kahwin, hendaklah kamu menghadirinya". (Riwayat Bukhari dan Muslim)

"Apabila seseorang di antara kamu diundang untuk menghadiri walimatul 'urus, penuhilah.” (HR. Muslim)

"Barang siapa yang tidak menghadiri undangan walimah/pernikahan, sungguh dia telah derhaka pada Allah dan Rasul-Nya.” (HR. Muslim)


Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin berkata;
“Apabila kad undangan walimah ditujukan untuk semua orang, tidak ditentukan siapa yang diundang, maka mungkin dapat dikatakan ini adalah undangan jafala (undangan yang bersifat umum), tidak wajib memenuhi undangan seperti ini. Namun jika dia yakin bahwa dialah yang diundang, maka memenuhi undangan ini menjadi wajib kerana ini sama saja dengan undangan dari lisan si pengundang.”

Apabila orang yang diundang dalam keadaan sakit atau sedang merawat orang sakit, atau sibuk menjaga harta, atau cuaca pada hari tersebut sangat panas atau sangat dingin, atau hujan pada hari itu sangat deras sehingga membasahi pakaian, atau dia adalah orang yang terikat kontrak kerja dan tidak diizinkan oleh majikannya, maka dalam keadaan-keadaan seperti ini tidaklah wajib untuk memenuhi undangan. (Lihat Taudhihul Ahkam).

Wallahu a’la wa a’lam

Rujukan:

Pha is

Comments

  1. wah..seronoklah..dah kawin..alhamdulillah.sebuah lagi masjid terbina.. ^_^

    p/s : wajib hadiri walimah..hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Entri popular bulan ini

Cara Lapor Penipuan Astro

Yamaha Y15ZR VS Suzuki Belang R150

Review | Tayar Nankang Rodiac Sportiac

Gaji Ahli Farmasi