Saturday, October 1, 2011

Lupa Ni'mat



(Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya. Dia lah yang telah mengajarkan Al-Quran. Dia lah yang telah menciptakan manusia; Dia lah yang telah membolehkan manusia (bertutur) memberi dan menerima kenyataan. Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu; Dan tumbuh-tumbuhan yang melata serta pohon-pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturanNya. Dan langit dijadikannya (bumbung) tinggi, serta Ia mengadakan undang-undang dan peraturan neraca keadilan, Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan; Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil, serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang. Dan bumi pula dijadikannya rata untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain: Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan dan pohon-pohon kurma yang ada kelopak-kelopak mayangDemikian juga terdapat biji-bijian yang ada jerami serta daun, dan terdapat lagi bunga-bungaan yang harum; Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)? 

Manusia memang mudah lupa ni’mat. Sudah memang sifat semula jadi manusia yang pelupa dan alpa. Sebab tu lah kita memerlukan peringatan. Agar kita sedar.

Selain peringatan, ada jugak perkara yang lain yang boleh mengingatkan kita kepada ni’mat Allah iaitu ujian dan musibah. Kalau satu hari, Allah uji kita dengan menarik salah satu ni’mat yang selama ni Allah bagi, baru kita sedar bahawa selama ni kita tak pernah pon bersyukur atas ni’mat tersebut.

Contohnya, ni’mat suara. Pernahkah kita terfikir bahawa selama kita bercakap, berkomunikasi dan berinteraksi dengan ni’mat suara yang Allah kurnia ni, pernahkah kita menzahirkan kesyukuran kepada-Nya?

Selama ni, apa yang kita lakukan pada ni’mat ni? pernahkah kita manfaatkan ni’mat ni di jalan Allah? Bilakah kali terakhir kita manfaatkan ni’mat ini dalam melafazkan kalimah-kalimahNya dalam kitab Al-Quran? Pernahkah kita menggunakannya demi mencegah kemungkaran?

Dari Abu Sa’id Al Khudri r.a berkata : Saya mendengar Rasulullah S.A.W bersabda : Siapa yang melihat kemungkaran maka ubahlah ia dengan tangannya, jika tidak mampu maka ubahlah dengan lisannya, jika tidak mampu maka (tolaklah) dengan hatinya dan hal tersebut (menolak dengan hati) adalah selemah-lemahnya iman.

Mungkin, Bila Allah tarik ni’mat suara ni, barulah kita akan sedar. Betapa pemurahnya Allah. Dan betapa sedikitnya kita bersyukur.

Katakanlah (wahai Muhammad): "Allah yang menciptakan kamu (dari tiada kepada ada), dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur"  

Ya Allah, jadikanlah kami termasuk golongan hamba-hamba-Mu yang bersyukur..

Maka tersenyumlah Nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu, dan berdoa dengan berkata:" Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan masukkanlah daku - dengan limpah rahmatMu - dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh.”

p/s : ekceli, sekarang aku tengah sakit kerongkong. Sakit bila nak bercakap. tu je nak bagi tau..



2 comments:

  1. entry ni mmg sesuai sgt dgn cik tom sebabb skang cik tom tgh skt tekak...dah seminggu ssh nak makan, minum n jgk bercakap..nasib baik berblog ni just guna jari..huhu..

    thanks utk entry yg sgt berguna ni ;)

    ReplyDelete